YANG MERASA PEREMPUAN HARUS BACA INI BIAR TIDAK MENYESAL SELAMANYA!!! TOLONG JANGAN ABAIKAN 10 GEJALA INI!!! AGAR HIDUPMU SEHAT SELALU!!!


TrenzCorner - Anda mungkin pernah mendengar bahwa kanker ovarium adalah "silent killer", tetapi sering ada tanda-tanda peringatan dini.

Sayangnya, beberapa gejala awal yang mudah bagi orang-orang dengan kanker dan dokter mereka untuk mengabaikan.

Eropa, terutama wilayah di Timur dan Eropa Utara memiliki tingkat tertinggi wanita yang menderita kanker ovarium. Pada tahun 2012, ada 65 000 pasien, sehingga penyakit menjadi kanker yang paling umum keenam pada wanita di Eropa. Sekitar 250.000 wanita mengalami kanker setiap tahun.

kanker ovarium

Hanya 50% dari wanita yang didiagnosis dengan kanker ovarium bertahan lima tahun setelah diagnosis awal. Hal ini karena kanker pada stadium lanjut. Dengan deteksi dini, bagaimanapun, persen ini bisa meningkat hingga 95%.

Wanita dapat mengembangkan kanker ovarium pada usia berapa pun, tetapi lebih mungkin terjadi pada wanita yang 50 tahun atau lebih. Lebih dari setengah dari kasus adalah perempuan pada usia 65 dan lebih tua. Negara-negara industri memiliki insiden tertinggi kanker ovarium. Wanita dengan kulit putih berada pada risiko yang sedikit lebih tinggi; Wanita Afrika-Amerika dan Asia beresiko lebih rendah.

Risiko pengembangan penyakit tersebut meningkat dengan usia. Kanker ovarium adalah kanker kelima yang paling umum pada wanita Amerika dan kanker ginekologi yang paling umum kedua. Itu adalah 4% dari semua kasus kanker pada wanita. Namun, tingkat kematian untuk kanker ovarium lebih tinggi daripada kanker lain pada wanita, karena tidak terdeteksi dini.

Gejala kanker ovarium bisa sulit untuk mengenali, khususnya dalam tahap awal.

Hal ini karena kanker ovarium stadium awal jarang menyebabkan gejala apapun. Kanker ovarium stadium lanjut dapat menyebabkan beberapa gejala tidak spesifik dan yang sering keliru untuk kondisi jinak lebih umum, seperti sembelit atau iritasi usus.

Tanda dan gejala kanker ovarium dapat mencakup  :
  • Kembung
  • Nyeri panggul atau perut
  • Kesulitan makan atau perasaan penuh dengan cepat
  • Gejala kencing seperti urgensi (selalu merasa seperti Anda harus pergi) atau frekuensi (harus pergi sering)Gejala ini juga sering disebabkan oleh jinak (non-kanker) penyakit dan oleh kanker organ lainnya. Ketika mereka disebabkan oleh kanker ovarium, mereka cenderung  persisten  dan merupakan  perubahan dari normal  - misalnya, mereka lebih sering terjadi atau yang lebih parah. Jika seorang wanita memiliki gejala-gejala ini lebih dari 12 kali sebulan, ia harus memeriksakan diri ke dokter, sebaiknya dokter kandungan.

Lainnya gejala kanker ovarium dapat mencakup:

*Kelelahan
*Sakit perut
*Sakit punggung
*Nyeri saat berhubungan s3ks
*Sembelit
*Perubahan menstruasi
*Pembengkakan perut dengan penurunan berat badan
*Namun, gejala-gejala ini lebih mungkin disebabkan oleh kondisi lain, dan kebanyakan dari mereka terjadi hampir sesering pada wanita yang tidak memiliki kanker ovarium.

Jika Anda memiliki jenis gejala, cobalah menulis catatan harian untuk mencatat berapa banyak dari gejala-gejala ini Anda memiliki periode yang lebih lama. Ingatlah bahwa kanker ovarium jarang terjadi pada wanita di bawah usia 40 tahun.

Siapa di Risiko?

Penyebab pasti kanker ovarium tidak diketahui, tetapi faktor-faktor tertentu dapat menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar. Ini termasuk:

*riwayat keluarga kanker ovarium
**mutasi genetik dari gen yang terkait dengan kanker ovarium, termasuk BRCA1 atau BRCA2
sejarah pribadi dari payudara, rahim, atau kanker usus besar
Risiko kanker ovarium meningkat dengan usia. Memiliki salah satu faktor risiko ini tidak berarti Anda akan mendapatkan kanker ovarium, dan Anda dapat memiliki satu pun dari faktor-faktor risiko dan masih didiagnosis.

Bagaimana Kanker ovarium Apakah Didiagnosis


Pemeriksaan panggul membantu dokter menemukan penyimpangan, tapi tumor ovarium kecil sangat sulit untuk merasa. Sebagai tumor tumbuh, menekan terhadap kandung kemih dan rektum. Dokter Anda mungkin dapat mendeteksi penyimpangan selama pemeriksaan panggul rektovaginal.

Sebuah USG transvaginal (TVUS) adalah jenis tes pencitraan yang menggunakan gelombang suara untuk mendeteksi tumor pada organ reproduksi, termasuk ovarium. Namun, tidak dapat menentukan apakah tumor kanker atau tidak.

Sebuah tes yang disebut CA-125 mengukur jumlah kanker antigen 125 dalam darah Anda. Tes ini berguna dalam menilai pengobatan untuk kanker ovarium serta kanker organ reproduksi lainnya, tapi itu tidak sempurna. Kondisi lain selain kanker ovarium dapat mempengaruhi kadar CA-125 dalam darah. Ini termasuk menstruasi, fibroid rahim, dan kanker rahim.

Dokter akan merekomendasikan biopsi jika Anda memiliki tumor ovarium. Selama prosedur ini, mereka akan menganalisis sampel jaringan kecil di bawah mikroskop. Biopsi adalah satu-satunya cara kanker ovarium dapat dikonfirmasi.

Bagaimana Kanker ovarium Apakah Diobati


Pengobatan tergantung pada seberapa jauh kanker telah menyebar. Anda kemungkinan besar akan memerlukan pembedahan untuk mengangkat tumor kanker. Radiasi adalah pilihan pengobatan lain yang digunakan untuk menargetkan tumor. Kemoterapi adalah pengobatan sistemik yang menggunakan obat kuat untuk membunuh sel-sel kanker di seluruh tubuh Anda.

Prospek pribadi Anda tergantung pada berbagai faktor, termasuk stadium kanker saat diagnosis, kesehatan Anda secara keseluruhan, dan seberapa baik Anda menanggapi pengobatan.

Penting

• Tes Smear tidak mendeteksi kanker ovarium.

• Jika tes darah dan pemindaian tidak menangkap apa-apa tapi Anda masih mendapatkan gejala, kembali ke dokter.

Beritahu kami apa yang Anda pikirkan dan SHARE jika Anda berpikir ini mungkin membantu orang yang membutuhkan!




Sumber : http://pusat-informasii.blogspot.co.id